Jakarta, CNBC Indonesia Harga minyak mentah dunia terkoreksi hingga berada di level terendah sepanjang bulan Mei. Harga minyak melanjutkan penurunan, di tengah tanda-tanda permintaan bahan bakar yang lemah dan komentar dari pejabat Federal Reserve AS.

Pada pembukaan perdagangan hari ini Senin (13/5/2024) pukul 08.35 WIB, harga minyak mentah WTI dibuka melemah 1,26% di posisi US$78,26 per barel, begitu juga dengan harga minyak mentah brent yang terkoreksi 1,3% ke posisi US$82,79 per barel.

Harga minyak melanjutkan penurunan pada hari Senin di tengah tanda-tanda permintaan bahan bakar yang lemah dan komentar dari pejabat Federal Reserve AS yang meredam harapan akan pemotongan suku bunga, yang dapat melambatkan pertumbuhan dan merenggut permintaan bahan bakar di ekonomi terbesar di dunia.

Kedua, indeks harga minyak tersebut turun sekitar US$1 pada hari Jumat lalu karena pejabat Federal Reserve memperdebatkan apakah suku bunga AS sudah cukup tinggi untuk mengembalikan inflasi ke level 2%.

Para analis memperkirakan bank sentral AS akan mempertahankan tingkat kebijakannya pada level saat ini lebih lama untuk mendukung dolar. Hal ini akan membuat minyak berdenominasi dolar lebih mahal bagi investor yang memegang mata uang lain.

Harga minyak juga turun di tengah tanda-tanda permintaan yang lemah, kata analis ANZ dalam sebuah catatan, karena persediaan bensin dan distilasi AS naik pada minggu sebelum dimulainya musim mengemudi di AS.

Pengilang secara global berjuang dengan laba yang merosot untuk solar karena pabrik-pabrik baru meningkatkan pasokan dan cuaca yang sejuk di belahan bumi utara dan aktivitas ekonomi yang lamban menggerogoti permintaan.

Meskipun begitu, pasar tetap didukung oleh harapan bahwa Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, dapat memperpanjang pemangkasan pasokan ke paruh kedua tahun ini.

Irak, produsen OPEC terbesar kedua, berkomitmen untuk pemangkasan produksi minyak sukarela yang disepakati oleh OPEC dan ingin bekerja sama dengan negara-negara anggota untuk upaya mencapai lebih banyak stabilitas di pasar minyak global, kata menteri minyaknya kepada agensi berita negara pada hari Minggu.

Komentar menteri tersebut menyusul saran pada hari Sabtu bahwa Irak telah melakukan cukup pengurangan sukarela dan tidak akan setuju dengan pemotongan tambahan yang diusulkan oleh kelompok produsen OPEC+ lebih awal bulan Juni.

Awal bulan ini, OPEC+ menyoroti Irak karena memompa di atas kuota produksinya sebesar 602.000 barel per hari secara kumulatif dalam tiga bulan pertama tahun 2024. Kelompok tersebut mengatakan bahwa Baghdad telah setuju untuk mengkompensasi dengan pemangkasan produksi tambahan selama sisa tahun ini.

CNBC INDONESIA RESEARCH

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Rudal Rusia Mengarah ke Ukraina, Harga Minyak Mendidih


(mza/mza)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *